Sunday, April 28, 2013

Tentang Sembelit

Beberapa hari yang lalu saya sungguh merasa amat sangat tersiksa wahai sodara-sodara sebangsa dan setanah air. Siksaan itu berupa penyakit lama yang kambuh kembali. Panas dalam (sariawan) dan sembelit. Ampun biyuuuuuunnngggg ampuuuuunnn... kapok bangettt..

Jadi ceritanyah si penyakit penyakit itu kambuh dalam waktu yang bersamaan. Si Hubby waktu denger sembelit saya kambuh langsung panik setengah mati karna dia masih trauma sama alm. Mama mertuaku tersayang yang awal ngedropnya dari sembelit.

Balik lagi ke soal sembelit, biasanya cukup diatasi dengan nyeruput secangkir kopi favorit trus langsung "plos nonggg". Tapi kali ini sungguh amat sayang secangkir kopi itu tidak berhasil. Bahkan meski saya sudah menambah porsinya menjadi dua cangkir, bukannya "plos nong" malah mual yang ada. Sakit Maag saya hampir ikutan kumat juga jadinyah. *tepok jidat*

Trus karna si Panas dalam juga ikutan kumat, Ibuku tersayang menyarankan rutin mengkonsumsi jus buah pepaya. Sebagai anak yang baik, dan karna bener bener kepengen sembuh juga, saya turuti nasihat beliau. Namun saya masih belum beruntung. Panas dalam gak ilang, sembelit juga masih mendera. Perut rasanya begah bangett.. >,<;;;

Di tengah keputus asaan yang mendera karna panas dalam dan sembelit yang menyiksa, saya pun mulai mengkonsumsi obat-obatan herbal yang "katanya" bisa membantu melancarkan sembelit. Tapi hasilnya hanya sampai buang gas aja. Fesesnya masih blom kebuang juga *nangis meraung-raung*

Suatu hari sepulang kerja, saya mampir ke sebuah mini market di dekat tempat kerja saya. Di antara belanjaan lainnya, saya membeli satu pak minuman susu fermentasi yang slogannya "Saya minum dua!" saya satu aja deh biar irit dan satu strip obat pencahar. Sampai di rumah, anak-anak langsung nyerbu susu fermentasi itu. Saya juga ikutan minum. And, viola..!! Langsung bereaksi. Perut saya mules. Ngebut ke toilet. Dan bomnya pun meledak. Thanks to obat pencahar herbal dan jus buah pepaya yang saya minum dengan rutin, bomnya nggak meledak terlalu "keras dan menyakitkan" hehehehe

Entah obat yang mana yang berhasil melancarkannya. Yang jelas perut saya sekarang sudah kembali normal dan panas dalam pun sudah hilang.

Postingan macam apa inih?? *geleng geleng kepala*

3 comments:

Anonymous said...

Also, the cheap fitness center tools is typically poor
in quality and really unstable.

Feel free to surf to my web site; visit this backlink

gus nugroho said...

Cuman numpang lwat aja :D

benwicak said...

artikel apa ini hahahahaha
kocak